|

Kota Gaib Saranjana Misteri Yang Masih Belum Terpecahkan

Misteri Kota Gaib Saranjana balik mencuri atensi di bumi maya sehabis lukisan yang diprediksi penampakan kota Gaib itu terhambur besar di alat media  sosial.

Saat ini, khalayak terus menjadi terbuat penasaran dengan cerita kota Saranjana melalui suatu film horor yang bertajuk‘ Saranjana Kota Ghaib.

Kisah Misteri Kota Gaib Saranjana Di Kalimantan Selatan

Banyak data yang tersebar, kota Saranjana diyakini selaku tempat Gaib yang cuma dapat diamati oleh mereka yang mempunyai keahlian mata hati. Walaupun tidak nampak oleh orang biasa, Saranjana diucap selaku kota yang maju serta modern. Kota Saranjana ini terdapat di Kecamatan Pulau Laut, Kabupaten Kotabaru, Kalimantan Selatan.

Keyakinan Bakal kehadiran kota Saranjana terus menjadi menguat, paling utama sebab banyak masyarakat lokal serta apalagi dari luar wilayah yang berterus terang sempat mendatangi serta menjelajahi karakteristik kota itu. Untuk Kamu yang penasaran, selanjutnya sebagian keterangan hal kisah-kisah misterius di kota Saranjana yang dikutip dari Ceritayoo.

Kota Saranjana Dihuni Jin

Kota Saranjana kabarnya ditempati oleh insan lembut berbentuk hantu mukmin. Tetapi, terdapat opini lain yang berkata kalau kota itu dihuni oleh orang yang sudah menggaib.

Bagi pengakuan bermacam pangkal, Saranjana merupakan kota yang modern dengan jalur raya yang luas serta bangunan pencakar langit yang menjulang besar kolam kota angan-angan. Sistem rezim di situ berupa kerajaan, sedangkan kebanyakan penduduknya merangkul agama Islam.

Penduduk Kota Saranjana Berwajah Rupawan

Masyarakat Kota Saranjana kabarnya mempunyai wujud raga mendekati orang. Tetapi, wajah perempuannya dibilang lebih menawan, sedangkan prianya nampak lebih gagah.

Tidak hanya itu, mereka populer selaku orang yang ramah serta tiap hari berbicara memakai bahasa Alur. Apalagi bila orang masuk Kota Saranjana, mereka sungkan kembali karena kagum dengan keindahannya.

Suara Kota Saranjana Menggema Di Malam Hari

Di dekat Kota Saranjana, dikabarkan kalau seorang yang menemukan permisi spesial hendak sanggup mengikuti suara-suara misterius dari kota Gaib itu. Terdengar buaian nada yang empuk serta suara alat transportasi yang lalu-lalang.

Salah satu narasi menarik yang bertumbuh merupakan cerita mengenai masyarakat Saranjana yang memesan mobil-mobil elegan dari Surabaya. Tetapi, Pada saat mobil-mobil itu datang, kejelasan hal owner serta pemesannya jadi buram, menaikkan rahasia yang menyelimuti kota Gaib ini.

Tidak cuma mobil elegan, cerita seragam pula mengaitkan kapal feri yang bawa banyak penumpang dari Tanjung Serdang, Kotabaru. Di saat kapal mendekat di Dermaga Batulicin, Kabupaten Tanah Bambu, atmosfer kapal yang sepatutnya marak malah tiba-tiba hening, menghasilkan aura keajaiban yang susah dipaparkan.

Baca Juga : Asal Usul Hantu Pocong Arwah Gentayangan Yang Menakutkan

Misteri Kota Saranjana | Kota Gaib Di Kalimantan Selatan

Belum lama ini alat sosial balik diramaikan dengan unggahan mengenai Kota Saranjana. Kota Saranjana balik marak dari unggahan gambar akun alat sosial.

Dari kerangka gambar itu diprediksi merupakan KotaGaib Saranjana di Kecamatan Pulau Laut, Kabupaten Kotabaru, Kalimantan Selatan. Dikenal, kehadiran Kota Saranjana sampai Di saat ini diyakini sedang jadi rahasia. Kota Gaib itu diyakini ditempati oleh para Hantu yang tidak kasat mata. Beberapa peristiwa misterius semacam mobil-mobil elegan yang dipesan dari kota ini, peradaban yang amat mutahir, hingga pengalaman misterius para musisi yang yakin kalau mereka sempat manggung di kota yang tidak nampak, Saranjana.

Suatu unggahan seseorang wanita yang difoto yang dari artikel@sosmedkeras ia bilang: kalau aslinya di balik wanita ini cumalah hutan, tidak terdapat gedung atau gradasi kota semacam yang nampak di fotonya. Kabarnya si wanita ini terkejut Pada saat memandang fotonya yang nyatanya di belakangnya nampak panorama alam kota yang sesungguhnya ia tidak dapat amati.

Tetapi, kemurnian dari narasi ini pasti cuma pengunggah yang ketahui. Tetapi perihal ini luang amat viral di Indonesia. Apalagi, sebagian orang pula berupaya buat meningkatkan kontras dari gambar ini serta nampak semacam terdapat kota yang luar biasa advance yang terletak di balik wanita ini.

Dari data yang sukses dikumpulkan, Kota Saranjana diyakini terletak di Dusun Oka-Oka, Kecamatan Pulau Laut, Kabupaten Kotabaru, Kalimantan Selatan. Penjulukan Saranjana sendiri berawal dari cerita hikayat dunia. Gunung Saranjana diyakini selaku titisan dari seseorang figur yang bernama Sambu Ranjana dalam Hikayat Kerajaan Pulau Halimun.

Kota Saranjana Terdapat Di Peta Kuno

Bersumber pada data yang tersebar, Saranjana dikenal sempat terletak di area Kalimantan Selatan, persisnya di Dusun Oka-oka, Kecamatan Pulau Laut Maritim, Kotabaru.

Keberadaannya terdaftar dalam bermacam fakta jelas, mulai dari denah Salomon Muller 1845, denah Isaac Dornseiffen 1868, kamus Pieter Johannes Veth 1869, sampai Sketch Map of the Residency Southern and Eastern Division of Borneo 1913 yang terbuat di era Hindia Belanda. Walaupun sudah terdapat fakta aktual kalau Saranjana betul-betul sempat terdapat, tetapi dengan cara misterius Kota Saranjana lenyap.

Lokasi Kota Saranjana Memiliki Beragam Versi

Ahli sejarah Universitas Alat pencernaan Mangkurat( ULM), Mansyur mengatakan pemikirannya dalam harian bertajuk” Saranjana in Historical Record The Citys Invisibility in Pulau Laut, South Kalimantan.” Bagi Mansyur, tipe awal mengatakan kalau Saranjana kabarnya terletak di Kotabaru, Kalimantan Selatan. Sebaliknya tipe kedua membuktikan kalau kota Gaib ini terdapat di Teluk Tamiang, Pulau Laut.

Tetapi, tipe ketiga dengan jelas mengatakan posisi Saranjana terletak di suatu busut kecil di Dusun Oka-oka, Kecamatan Pulau Laut Maritim, Kalimantan Selatan. Lokasinya yang berbatasan langsung dengan laut menjadikannya destinasi darmawisata potensial. Walaupun begitu, sayangnya, tempat ini dikira berhantu oleh masyarakat dekat.

Peta Belanda

Julukan Sambu Ranjana inilah yang dipakai buat julukan Kota Saranjana. Diyakini kalau Kota Saranjana ini merupakan kota tidak nampak dengan peradaban kabarnya telah luar biasa mutahir.

Siapa juga yang bermukim serta terletak di Saranjana itu merupakan insan dengan peradaban yang jauh lebih maju dari pada peradaban kita Di saat ini.

Pada tahun 1845, terdapat seseorang naturalis berkebangsaan Jerman bernama Salomon Muller lagi mempelajari flora serta fauna di Indonesia. Muller ini membuat suatu denah di mana ia meletakkan satu zona di Indonesia dengan julukan Saranjana.

Tetapi, semenjak denah itu terdapat hingga saat ini, tidak terdapat yang ketahui dimana itu Saranjana. Denah ini ia kasih kepala karangan“ Denah Area Pantai serta Banat Borne”. Dalam denah, ia mendiskripsikan area dengan julukan Tandjoeng Serandjana di sisi selatan Pulau Laut persisnya berbatasan dengan area Pulau Kijang serta Pulau Kerumputan.

Beberapa beranggapan kalau Muller melebih-lebihkan. Tetapi keahlian Salomon Muller dalam membuat denah tidak dapat diragukan lagi. Sebab ia pula merupakan personel instansi Kehutanan Hindia Belanda yang telah memperoleh penataran pembibitan advance buat membuat denah, apalagi dari museum Leiden, Belanda.

Tetapi denah ini tidaklah salah satunya yang membagikan kita petunjuk terdapatnya kota Gaib Saranjana. Dalam kamus Belanda cetakan tahun 1869 buatan Johannes Veth tercatat dalam Bahasa Belanda Sarandjana, tanjong di bagian selatan Pulau Laut yang ialah pulau yang terdapat di bagian tenggara Kalimantan.

Fakta Kota Gaib Saranjana Di Kalimantan Penuh Misteri

Saranjana diketahui selaku kota Gaib dari Pulau Kalimantan. Cerita mengenai Saranjana juga telah melegenda untuk warga Kalimantan ataupun Borneo. Kota Saranjana jadi misterius sebab keberadaannya tidak terdaftar dalam denah Indonesia. Apalagi Keberadaannya pula mempunyai beraneka ragam tipe.

Disebut Kota Tak Kasat Mata

Kota Gaib Saranjana tidak terdaftar dalam denah Indonesia. Namun keberadaannya dipercayai oleh warga Kalimantan. Untuk warga Kalimantan, Saranjana diucap selaku kota yang tidak kasat mata serta tidak dapat diamati oleh orang biasa, melainkan dengan mata hati. Apalagi peradabannya diucap amat maju dengan barisan bangunan menjulang besar kolam kota angan-angan.

Terdapat Di Peta Kuno

Bersumber pada hasil riset, Saranjana ditemui sempat terdapat di area Kalimantan Selatan. Kota ini terdapat di Dusun Oka-oka, Kecamatan Pulau Laut Maritim, Kotabaru.

Terdapat beraneka ragam fakta jelas terpaut keberadaannya, mulai dari denah sampai kamus yang terbuat di era Hindia Belanda. Di antara lain, ada dalam denah Salomon Muller 1845, denah Isaac Dornseiffen 1868, kamus Pieter Johannes Veth 1869, sampai Sketch Map of the Residency Southern and Eastern Division of Borneo 1913. Dengan terdapatnya bukti-bukti itu, hingga disimpulkan kalau Saranjana betul-betul sempat terdapat, tetapi setelah itu lenyap.

Lokasinya Memiliki Beragam Versi

Posisi kota Gaib ini terdapat beraneka ragam tipe. Perihal ini pula dipaparkan Ahli sejarah Universitas Alat pencernaan Mangkurat( ULM) Mansyur di jurnalnya bertajuk Saranjana in Historical Record: The Citys Invisibility in Pulau Laut, South Kalimantan.

Mansyur menggambarkan tipe awal yang beliau miliki terpaut kehadiran Saranjana yakni posisinya kabarnya terletak di Kotabaru, Kalimantan Selatan. Pada tipe kedua mengatakan kalau Saranjana terdapat di Teluk Tamiang, Pulau Laut.

Setelah itu tipe ketiga lebih jelas mengatakan kalau posisi area Saranjana terdapat di suatu busut kecil yang terdapat di Dusun Oka-oka Kecamatan Pulau Laut Maritim, Kalimantan Selatan. Lokasinya berbatasan langsung dengan laut alhasil sesuai dijadikan destinasi

Dikaitkan Legenda Gunung Sebatung

Kehadiran kota Gaib bernama Saranjana ikut berhubungan dengan narasi hikayat invensi Gunung Sebatung di Kalimantan. Dulu area Pulau Laut dipahami Kerjaan Halimun yang dipandu Raja Pakurindang. Ahli sejarah ULM Mansyur menggambarkan cerita hikayat warga terpaut invensi Gunung Sebatung itu. Diceritakan kalau Raja Pakurindang mempunyai 2 anak, Sambu Ranjana serta Sambu Batung yang kerap berkelahi.

Si raja juga mau mengakhiri bentrokan kedua putranya dengan memilah area kewenangan. Sambu Batung kesimpulannya memahami alam orang yang setelah itu menjelma jadi Gunung Sebatung. Sedangkan Sambu Ranjana mengutip jalur lain. Ia tidak mau turut bersama saudaranya alhasil setelah itu membuat Kota Saranjana di alam Gaib Storyups.com. 

Similar Posts

One Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *