Legenda Maor Burung Pemakan Manusia

Legenda Maor Burung Pemakan Manusia telah dikonfirmasi oleh para ilmuwan. Te Hokioi adalah predator besar berwarna hitam-putih dengan jambul merah dan ujung sayap berwarna kuning-hijau.

Legenda Maor Burung Pemakan Manusia

Menurut laporan yang diberikan kepada Sir George Gray, gubernur awal Selandia Baru. Dikatakan bahwa ia diberi nama berdasarkan teriakannya dan berarti “elang berlari menuju surga”.

Para ilmuwan sekarang berpikir bahwa cerita yang disampaikan dari mulut ke mulut dan digambarkan dalam gambar batu merujuk pada elang Haast, seekor burung pemangsa yang punah 500 tahun yang lalu, menurut penelitian mereka dalam The Journal of Vertebrate Paleontology.

Elang Haast (Harpagornis moorei) ditemukan di rawa oleh Sir Julius von Haast pada tahun 1870an. Namun pada awalnya ia dianggap sebagai pemakan bangkai karena paruhnya mirip dengan burung nasar yang memiliki tudung di lubang hidungnya untuk mencegah daging menghalangi saluran udara saat ia berkeliaran di dalam bangkai.

Peneliti Di Museum Canterbury

Namun pemeriksaan ulang kerangka menggunakan teknologi modern, termasuk pemindaian CAT, oleh para peneliti di Museum Canterbury di Christchurch dan Universitas New South Wales di Australia menunjukkan bahwa kerangka tersebut memiliki panggul yang cukup kuat untuk menahan pukulan mematikan saat ia menyelam dengan kecepatan tinggi. hingga 80kpj.

Dengan lebar sayap tiga meter dan berat 18 kg, elang betina dua kali lebih besar dari elang terbesar yang masih hidup, elang laut Steller. Dan cakar burung itu sebesar cakar harimau. “Ia tentu saja mampu menukik dan memakan anak-anak,” kata Paul Scofield, kurator zoologi vertebrata di Museum Canterbury. “Mereka tidak hanya memiliki kemampuan menyerang dengan cakarnya tetapi juga menutup cakarnya dan menusukkannya ke benda yang cukup padat seperti panggul. Itu dirancang sebagai mesin pembunuh.”

Mangsa utamanya adalah moa, burung yang tidak bisa terbang dan dapat tumbuh hingga berat 250 kg dan tinggi 2,5 meter. “Di beberapa situs fosil, ditemukan tulang moa dengan tanda-tanda pemangsaan elang,” kata Dr Scofield.

Selandia Baru tidak memiliki mamalia darat asli karena terisolasi dari benua lain pada masa Kapur, lebih dari 65 juta tahun yang lalu. Akibatnya, burung mengisi relung yang biasanya ditempati mamalia besar seperti rusa dan sapi.

Di Perkirakan Maori Hidup Sudah 1.000 Tahun Lalu

Elang Haast tidak hanya setara dengan burung pemangsa raksasa,” kata Dr Scofield. “Itu setara dengan seekor singa.” Elang diperkirakan punah setelah kedatangan manusia 1.000 tahun lalu memusnahkan moa raksasa. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa burung tersebut merupakan imigran baru ke kepulauan tersebut, berkerabat dengan elang kecil (Aquila morphnoides), burung Australia yang beratnya kurang dari 1 kg.

Sisa-sisa elang Haast tergolong langka karena jumlahnya tidak banyak. Mereka hanya hidup di Pulau Selatan Selandia Baru, dengan kemungkinan tidak lebih dari 1.000 pasangan berkembang biak dalam satu waktu.

Pada awalnya ia dianggap sebagai pemakan bangkai karena paruhnya mirip dengan burung nasar dengan tudung menutupi lubang hidungnya untuk mencegah daging menghalangi saluran udara saat ia berkeliaran di dalam bangkai.

Namun pemeriksaan ulang kerangka menggunakan teknologi modern, termasuk pemindaian CAT, oleh para peneliti di Museum Canterbury di Christchurch dan Universitas New South Wales di Australia menunjukkan bahwa kerangka tersebut memiliki panggul yang cukup kuat untuk menahan pukulan mematikan saat ia menyelam dengan kecepatan tinggi. hingga 80kpj.

Sayapnya Legenda Maor Burung Pemakan Manusia

Dengan lebar sayap hingga tiga meter dan berat 18 kg, elang betina dua kali lebih besar dari elang terbesar yang masih hidup, elang laut Steller. Dan cakar burung itu sebesar cakar harimau. “Ia tentu saja mampu menukik ke bawah dan memangsa seorang anak,” kata Paul Scofield, kurator zoologi vertebrata di Museum Canterbury. ceritayoo.

“Mereka tidak hanya memiliki kemampuan untuk menyerang dengan cakarnya tetapi juga menutup cakarnya dan menusukkannya ke benda yang cukup padat seperti panggul. Ia dirancang sebagai mesin pembunuh.

Mangsa utamanya adalah moa. Burung yang tidak dapat terbang dan dapat tumbuh hingga mencapai berat 250 kg dan tinggi 2,5 meter. “Di beberapa situs fosil, ditemukan tulang moa dengan tanda-tanda pemangsaan elang,” kata Dr Scofield.

Selandia Baru tidak memiliki mamalia darat asli karena terisolasi dari benua lain pada masa Kapur, lebih dari 65 juta tahun yang lalu. Akibatnya burung memenuhi relung yang biasanya dihuni mamalia besar seperti rusa dan sapi. “Elang Haast tidak hanya setara dengan burung pemangsa raksasa,” kata Dr Scofield. “Itu setara dengan seekor singa.”

Kepunahan Legenda Maor Burung Pemakan Manusia

Elang diperkirakan punah setelah kedatangan manusia 1000 tahun yang lalu yang memusnahkan moa raksasa. Studi terbaru menunjukkan bahwa burung tersebut merupakan imigran baru yang datang ke kepulauan tersebut. Berkerabat dengan elang kecil (Aquila morphnoides), burung Australia yang beratnya kurang dari 1 kg.

Sisa-sisa elang Haast jarang ditemukan karena jumlahnya tidak banyak. Mereka hanya hidup di Pulau Selatan, dengan kemungkinan tidak lebih dari 1000 pasangan yang berkembang biak dalam satu waktu.

Pada hari Minggu tanggal 26 Maret 1871, di Glenmark. Ahli mengisi kulit binatang sedang mengawasi penggalian lima sampai enam kaki di bawah rawa. Di sana, di area seluas 30 kaki persegi dan di antara sejumlah sisa-sisa moa, ditemukan, dalam kondisi pelestarian yang sangat baik, beberapa tulang yang lebih kecil.

Ini sebuah tulang paha, tulang rusuk, dan dua cakar Frederick langsung menyimpulkan bahwa itu berasal dari burung raksasa yang memangsa dan mati bersama moa yang terjebak di rawa. Beberapa waktu kemudian, tulang-tulang lain dari kerangka yang sama ditemukan.

Baca Juga : Mula dan Sejarah Konflik Israel-Palestina

Frederick Fuller mengartikulasikan temuannya

Koran membuat referensi sepintas tentang penemuan itu. Namun, Haast menuliskannya dalam artikel di Transactions of the New Zealand Institute. Khawatir ada kapal yang hilang dalam perjalanan ke Inggris, menyatakan akan meninggalkan praktik pengiriman tulang ke ahli anatomi luar negeri. Sebaliknya, dia akan menghormati pemilik tanah Glenmark dengan memanggil burung itu Harpagornis moorei dan meminta Frederick Fuller mengartikulasikan temuannya.

Haast, yang terkesan dengan kekuatan luar biasa yang dimiliki oleh pemburu moa berbulu. Berkomentar bahwa, di antara mamalia karnivora masa kini, hanya singa dan harimau yang memiliki tulang cakar yang lebih kuat.

Penelitian telah menunjukkan bahwa Harpagornis tinggal di lahan semak dan hutan di Pulau Selatan. Ia menangkap angsa-angsa yang tidak menaruh curiga, dan membunuh moa dewasa seberat 250 kilogram, burung tertinggi yang pernah ada.

Harpagornis tidak hanya merupakan karnivora teratas dalam rantai makanan awal Selandia Baru. Ia juga merupakan elang terbesar di dunia dan burung pemangsa terbesar, bahkan lebih besar dari sepupunya, elang Filipina dan condor Andean. Dia berkuasa selama ribuan tahun sebelum kedatangan suku Maori. storyups.com.

Similar Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *